Kenangan yang indah Melawat kedesaan kedua datuk dan nenek saya

Pengenalan

Sudah dua tahun saya dan keluarga saya tidak melawat kedua datuk dan nenek saya. Kami rindu dengan mereka. Kami tidak sabar untuk bersilaturahim dengan mereka. Selain itu, kami juga telah bermain di tempat wisata yang indah di sana. Pemandangan di tempat-tempat tersebut memang menghiasi alam sekitar.

Penerbanagan ke Surabaya
TRENGGALEK
Trenggalek

Trenggalek adalah tempat di mana kedua orang tua ibu saya tinggal. Kami menaiki bas dari Surabaya sampai Trenggalek selama delapan jam. Walaupun lama, fasilitas di dalam bas membuat perjalanan ke sana lebih menyeronokkan. Saya dapat bermain permainan tablet dan makan makanan khas Trenggalek yang disediakan untuk semua yang menaiki bas tersebut.

Pemandangan dari tingkap bas

Burung menari di udara di atas pegunungan yang hijau.

Banyak pemanancing yang menancing untuk membiayai keluarga mereka.

Bertemu dengan saudara

Saya dan keluarga saya dihormati dengan tangisan semua saudara saya. Saya tahu bahawa mereka sangat merindui kami. Setelah saya menaruh semua bagasi di dalam rumah dan mengganti baju, saya terus ditarik oleh sepupu lelaki saya kerana dia hendak membuat sate di dekat rumahnya. Sate itu adalah sate tersedap yang saya rasakan.

Saudara-saudara saya dan sate yang sedap
Sepupu saya memegang ayam kecil yang sangat comel
jembatan paya bakau

Saya dan keluarga saya ke Jembatan Paya Bakau untuk melihat keindahan pemandangan di sana. Tempat itu adalah simpanan alam semula jadi kerana beraneka haiwan yang hidup di bawah akar pokok bakau. Ada jembatan besar yang bernama 'Jembatan Galau' dan perkhidmatan bot untuk melihat semua alam tersebut.

Bukit-bukit dan kehijauan dari pokok bakau

Seorang petani yang tinggal di dalam simpanan alam semula jadi.

Akar-akar pokok bakau yang keluar dari bawah air

Seorang lelaki yang sedang mengambil gambar 'selfie' di atas bot

Ke pantai cengkrong

Di sebalik bukit tersebut, ada sebuah pantai yang sangat indah. Pasir di kawasan itu berwarna hitam. Saya terkejut kerana saya tidak pernah melihat pantai yang mempunyai pasir hitam. Walaubagaimanapun, pemandangan di sana juga sangat cantik.

Pantai Cengkrong
Hari terakhir di trenggalek

Saya sangat sedih kerana saya harus meninggalkan semua saudara-saudara saya di sana. Mereka telah mengajari saya bagaimana menanam tumbuh-tumbuhan dan mengajak saya ke tempat kampung. Saya telah mempelajari bahawa orang di kampung adalah orang yang selalu berkerjasama untuk membuat sesuatu seperti masjid dan penumpanagn air. Mereka melakukan tersebut untuk mendapatkan keperluan mereka.

Yogjakarta
Yogjakarta

Yogjakarta adalah tempat di mana kedua orang tua bapa saya tinggal. Kami menaiki kereta api dari Trenggalek sampai Yogjakarta selama enam jam. Walaupun lama, fasilitas di dalam kereta api juga membuat perjalanan ke sana lebih menyenangkan. Saya dapat melihat pemandangan dari tingakap dan makan makanan khas Yogjakarta yang disediakan untuk semua yang menaiki kereta api tersebut.

Bertemu saudara

Saya pun bertemu dengan saudara di Yogjakarta. Mereka tidak terlalu sedih seperti saudara-saudara saya di Trenggalek kerana bapa saya selalu ke sana untuk bekerja atau memperbaiki kawasan tersebut. Saudara saya yang kecil di sana lebih sedikit nakal dan suka bermain bergaduh-gaduhan dengan satu sama lain.

Saudara-saudara saya yang sudah dewasa.
Hutan pinus

Saya dan keluarga saya ke Hutan Pinus kerana di sana ada pemandangan yang sangat indah. Saya bisa melihat gunung merapi dan perumahan dari atas puncak Hutan Pinus. Ketika saya melihat ke atas, pokok-pokok yang tinggi menari di tiupan angin.

Saya, adik saya dan bapa saya menga,bil gambar di atas puncak Hutan Pinus.

Buah pinus menghalang cahaya matahari

Melangkah ke atas puncak Hutan Pinus

Gunung Merapi di dalam pemandangan

Puncak becici

Puncak Becici adalah puncak lebih tinggi daripada punca Hutan Pinus. Puncak Becici mempunyai angin yang lebih kencang. Saya dan saudara saya dapat mendaki puncak yang tinggi itu.

Pemandangan di Puncak Becici
Adik dan saudara-saudara saya
hari terakhir di yogjakarta

Saya tahu bahawa waktu, selama apapun, akan berakhir. Saya tahu itu tetapi saya tidak mahu ke Singapura kerana Singapura mempunyai banyak bagunan dan tiada tempat yang seindah kawasan desa. Saya harap saya dapat melawat mereka lagi di waktu hadapan.

________________________________________________________________________

SEKIAN

________________________________________________________________________

Created By
MUHAMMAD FAQIH AKMAL Student
Appreciate

Made with Adobe Slate

Make your words and images move.

Get Slate

Report Abuse

If you feel that this video content violates the Adobe Terms of Use, you may report this content by filling out this quick form.

To report a Copyright Violation, please follow Section 17 in the Terms of Use.