Satu peristiwa yang mencemaskan Muhammad Nur

Taman yang aku dan Ali sedang bermain semasa itu. Kehijauan alam sekitar dan kebiruan langit membuatku membuatku rasa tenang. pokok sedang melambai-lambai

Keindahan alam sekitar membuat SAYA AMAT TENANG. Pohon-pohon SEDANG menari-nari ditiup angin bagaikan berbisik. kami menjalin hubungan yang mesra dan juga berada di sisi satu sama lain tidak kira apa yang telah terjadi. Lazimnya, rakan karibku, Ali, bersama dengan saya, sering sibuk dengan kerja sekolah dan harus menelaah pelajaran untuk peperiksaan yang menjelang setiap minggu. Namun, semasa itu, peperiksaan akhir tahun sudah tamat. PERASAAN GEMBIRA DAN KELEGAAN TERPUNCA DI WAJAH KAMI. Kami boleh membuat apa-apa dalam cuti sekolah kami. Saya mengambil kesempatan cuti sekolah ini untuk bergaul dengan Ali.

SAYA bertanya, " Bagaimana dengan peperiksaan yang telah awak lakukan? " Dia berbalas dengan penuh keyakinan dan kelegaan, " Alhamdulillah, aku telah buat yang terbaik saya boleh. Aku yakin aku boleh menyemerlangkan peperiksaanku. Bagaimana dengan awak pula? " Aku katakan, " Saya juga telah cuba yang terbaik untuk peperiksaanku. Namun saya tidak pasti kalau aku akan luluskan peperiksaan.."

"Ken..." Kata Ali, berhenti setengah jalan lalu menoleh kepalanya ke kiri dan melihat suatu yang mencemaskan. "Muhd Nur, lihat sini.. Ada seseorang di situ meletakkan begnya di situ, lalu orang itu pergi jauh dari begnya.. pelik,bukan? Dan Ali terus memetik gambar orang itu.

Sepantas kilat, aku terus bergegas pergi ke arah orang itu, dan apabila dia melihat aku, dia terus belari dari pandangan saya. Perasaan berkecamuk terus melanda hati aku. Fikirannya penuh dengan soalan tentang beg itu. Aku terus memerhatikan beg itu dan terdapat bom jangka. perasaan berkecamuk melanda hati kami, kami bimbang jika orang lain juga terjejas. Aku slaidkan telefon saya keluar dari poket saya dan memanggil polis tanpa berfikir dua kali.

Polis datang dalam tiga minit. Aku dan Ali menyerangkan apa yang telah terjadi. Ali menunjuk polis itu bukti yang telah dipetiknya. Kami berdua berkata, " Kami harap anda boleh membuat sesuatu tentang ini.".

"Kami akan menyiasat tentang orang ini dulu. Setelah itu, kami akan menangkap orang itu ."

"Terima Kasih!" dikata kami berdua, dengan penuh kelegaan.

Selepas dua hari, terdapat 4 kes yang sama, orang membuktikan gambar yang sama, di tempat yang berbeza. Polis mencari orang dALAM KEADAAN KELAM-KABUT, KHUATIR JIKA DIA SEDANG ATAUPUN AKAN MEMBUAT PERKARA YANG SAMA, UNTUK MENCEDERAKAN ORANG LAIN.

DI terminal lapangan terbang changi, polis melihat orang itu hampir berlepas dari singapura. Sepantas kilat, polis berlari ke arahnya dan menggari tangannya. dia dipenjara seumur hidup kerana perbuatannya yang keji. polis berterima kasih kepada semua yang memberitahu tentang kes itu, kalau tiada mereka, tempat yang diletakkan bom masa tidak akan diketahui.Orang itu kesal akan perbuatan mereka. Bahkan, SEPANDAI-PANDAI TUPAI MELOMPAT, AKHIRNYA AKAN JATUH JUGA.

Created By
Muhammad Nur
Appreciate

Credits:

Created with images by Rictor Norton & David Allen - "Buscot Park"

Report Abuse

If you feel that this video content violates the Adobe Terms of Use, you may report this content by filling out this quick form.

To report a Copyright Violation, please follow Section 17 in the Terms of Use.