SATU PERISTIWA YANG MENCEMASKAN OLEH:SHAHDORA

Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa. Aku sedang berjalan di taman yang berdekatan dengan rumahku . Aku bersendirian. Aku harus berjumpa dengan rakan lamaku. Aku berasa gembira kerana aku dapat menjumpa rakan baikku selepas tiga tahun. Aku juga membawa buah tangan untuk mereka daripada Hong Kong.Sambil aku berjalan, aku melalui sebuah tempat yang aku dan rakan pernah mengalami perkara yang mencemaskan. Aku berhenti berjalan dan mula mengimbas kembali pada lima tahun yang dulu.

RAKAN-RAKAN DI TAMAN (UNTUK PERENGAN DUA)

Daun berombak-ombak ditiup angin. Aku dan rakan-rakan baikku sedang berlari-lari anak di sebuah taman yang berdekatan rumahku. Kami selalu mencari hari untuk berlari-lari anak bersama semasa cuti sekolah.

Semasa berlari ,Yoongi rakan bangsa Cinaku berkata ,"Apa kata kita berehat dahulu selepas berlari 30minit. Aku penatlah,"katanya dengan senyuman manis.

Kami setujuh dan berjalan ke arah tempat duduk yang terletak di situ.

"Fuh! Tidak sangka kita berlari selama tiga tiga puluh minit.Aku rasa aku sudah ada otot yang kuat seperti John Cena," kata rakan lucuku Jin.

Kami gelak akan atas kelucuhannya. Sambil kami berborak kami terdengar satu pekikkan."Tolong! Tolong!" Aku dan rakan-rakanku berasa amat cemas dan panik pada saat itu. Kami pun berlari ke arah suara itu. Sampai di tempat itu , kami terperanjat.

Kami tidak percaya dengan apa yang kami nampak. Kami tidak berkata apa-apa seperti mulut kami sudah diambil tetapi menolong wanita yang seperti umur tiga puluh tahun yang terletak di lantai dengan kaki kanannya berdarah. Jin tidak menolong kerana dia takut dengan darah. Aku dan Yoongi menolong wanita itu ke tempat duduk yang berdekatan dengan tempat yang apabila wanita itu terjatuh.Wanita itu kelihatan sedih,hatinya hancur bagaikan kaca yang dihempas kuat ke batu. Aku mengambil sepaket tisu daripada beg Pumaku dan memberikan kepada wanita itu dan menyuruhnya untuk membersihkan lukanya. Lukanya agak teruk bolehku katakan kerana lantai di taman ini amat kasar. Wanita itu berikanku senyuman dan sambung untuk membersihkan lukanya itu.

"Saya ada pembalut untuk membalut kaki Puan," kata Jin sambil mengkeluarkan pembalut itu dan memberikan kepada wanita itu.

"Terima kasih. Tidak perlulah memanggil saya Puan, panggil saya Kak Sya sahaja," kata Kak Sya dengan senyuman.

Kami bertiga gelak. Aku masih tidak tahu apa yang telah terjadi dengan Kak Sya. Aku ingin tahu apa yang terjadi. Aku mula bertanya Kak Sya soalan apa yang telah terjadi tetapi Yoongi cubit jari kananku.

"Apa yang terjadi sebernanya?" aku bertanya kepada Kak Sya.

Dia senyum dan memberitahu apa yang terjadi. Rupa-rupanya beg tangannya sudah dicuri dan dia cuba mengejar pencuri itu tetapi dia terjatuh. Kak Sya juga berkata dia bukan orang Singapura dan dalam beg itu ada paspotnya. Kaksya juga berkata yang hari ini hari lahirnya dan dia sepaptutnya menjumpa rakan Singapuranya untuk menyambut hari lahirnya dengan rakannya. Apalah nasibnya. Aku dan rakan-rakanku cemas atas kejadian itu.Kesihan. Aku bercadang untuk ke balai polis untuk melaporkan kejadian itu. Semua rakan-rakanku dan Kak Sya bersetujuh.

Kami sekarang dalam perjalanan ke balai polis. Sekali-sekali kelihatan cahaya kilat memanah langit. Langit semakin gelap. Kami ke tempat perlindungan yang dekat. Semasa kita berehat, jari tangan Kak Sya menunjuk ke satu arah. Aku dan rakan-rakanku memandang ke arah itu. Aku bertanya dengan Kak Sya mengapa dan dia berkata lelaki itulah yang mencuri beg tangannya. Lelaki itu pun sedang memegang beg tangan. Kami semua berlari ke arah lelaki itu. Kak Sya dengan kemarahannya, memukul lelaki itu. Aku dan rakanku berhentikan kelakuan itu. Kak Sya bertanya kepada lelaki itu mengapa dia rampas beg tangannya.

" Aku tidak sengaja. Ini adalah satu rancangan," kata lelaki itu.

Muka kami semua dipacar dengan perasaan hairan. Lelaki itu pun mula bercita kepada kami semua.

" Agak-agakla lain kali kalau mahu membuat rancangan.Aku risaula,"kata Kak Sya.

Aku dan rakan-rakanku tidak bertahan tetapi ketawa atas cerita yang diberitahu oleh lelaki itu, Jimin. Sinar gembira mengerlip di mata kami semua selepas cerita itu.Hati Kak Sya melonjak gembira selepas dia tahu ini adalah rancangnan .Tiada perasaan cemas lagi. Rupa-rupanya, Kak Sya harus mengejar Jimin kerana Jimin akan membawanya ke tempat untuk menyambut hari lahirnya dengan rakannya yang sudah dirancang. Tetapi Kak Sya terjatuh. tanpa membuang masa Jimin membawa Kak Sya ke lokasinya. Kak Sya menjemput aku dan rakan-rakanku ke majilis hari jadinya.

Kami mengucapkan terima kasih kepada Kak Sya dan meminta maaf kerana kita tidak ada hadia tetapi dia berkata hadiah kami untuk dia adalah menolongnya apabila Kak Sya terjatuh.Rasa gembira meruap di dadaku.

"Kring!Kring!" telefon bimbitku bunyi. Tiba-tiba lamunanku terhenti. Aku masih berdiri di perjalan orang di taman. Aku senyum atas kejadian itu . Aku pelajari yang aku harus menolong orang dengan ikhlas dan jangan mengharap untuk hadiah. Tanpa membuang masa aku sambung pejalananku untuk berjumpa rakan lamaku dan cuaca semakin gelap.Titik-titik hujan bertali-temali dari langit.

Credits:

Created with images by Amy Loves Yah - "Dreamcatcher" • UnnarYmir - "Sun" • MDphoto - "baby boy smile" • Monoar - "sunflower flower nature" • The Wolf - "Runner in Hyde Park" • Brian Smithson (Old Geordie) - "Water" • frankieleon - "Giver of Splinters" • Sangre-La.com - "iy7493.JPG" • Wokandapix - "thanks word letters" • |Chris| - "Day 38" • tolomea - "Lightning" • ddouk - "ladybug drop of water rain" • Petteri Sulonen - "Rainy Day on the Côte" • Pexels - "iphone touchscreen smartphone" • omourya - "park bench sitting seat" • Rooey202 - "vintage gucci!"

Report Abuse

If you feel that this video content violates the Adobe Terms of Use, you may report this content by filling out this quick form.

To report a Copyright Violation, please follow Section 17 in the Terms of Use.